Friday, 18 April 2014

Maaf Wardina Buat Ustaz Don


~Assalamualaikum wbt~



Itu lah den dh koba, nk nogo x buleh ikut cara ni kono ikut caro n saluran yang sebonar. Silap togo owg kek laman sosial sumo owg buleh tahu. Laei satu kono la tgk kesahihan video tu dulu, mano datang ehh, capo empunyo ehh, x buleh maen tuduh-tuduh.. Xpo la bondo dh jadik, minta maaf laei baek yo..

 Ribuan komen diterima di laman Facebook Wardina. Ada yang menyokong, ada yang membangkang, dan tak kurang yang mengecam Wardina kerana seolah-olah mengaibkan Ustaz Don.

Malah siap timbul spekulasi kononnya ini adalah hasil kerja salah seorang krew TV yang tidak berpuas hati kerana tidak dapat turut sama ke United Kingdom bersama Ustaz Don.

Untuk menjernihkan keadaan, Wardina telah menulis satu respons panjang lebar untuk menerangkan perkara sebenar. Tulis Wardina:-


Bismillah,

Saya terkejut dengan respons untuk post Ustaz Don. Seharian sibuk dan melihat response yang berbagai sebelah petangnya. Cukup sedih membaca sesetengah dari komen-komen. Saya mahu kepastian dengan isi penyampaian ustaz setelah dishare video ini di inbox saya, dan ditanya oleh seseorang. Saya biasa bertanya dan berkongsi permasalahan dan persoalan yang ditanya kepada saya.

Saya TIDAK pernah 1.MENGUTUK 2.MENGECAM 3.MEMPERLEKEHKAN Ustaz. Saya tak pasti dan kecil hati serta keliru melihat pertuduhan Ustaz kepada Ikhwanul Muslimin (halal darah mereka…Ikhwanul Muslimin adalah salafy wahabi?) dan sesetengah kisah yang ustaz bawa. TIdak ada kata-kata kesat mahupun tidak baik dari saya. Semuanya jujur dari hati.

Kita semua perlu bertanggungjawab dengan apa yang kita sampaikan. Ada khabar angin entah dari mana mengenai staff di TV Hijrah minta saya upload video TIDAK BENAR. Saya tak kenal staff tersebut.

“Sebab utama Wardina mengecam Ustaz Don adalah kerana ada staf dalam TV Alhijrah yang tidak mendapat surat jemputan ke United Kingdom seperti yang diperolehi oleh Ustaz Don sakit hati, kemudian staf tersebut dikatakan mengedit video itu dan meminta Wardina menghentam Ustaz Don Daniyal melalui video tersebut.”

??? Tak ada masa saya ikut cakap staff yang saya langsung tak kenal. Agak tak masuk akal. Sebenarnya tak masuk akal langsung.

Saya sebagai seorang yang mahukan kebenaran, mencari dan bertanya. Saya suka bertanya. Saya ikhlas bertanya. Bukan ada niat tersembunyi dimana-mana. Banyak perkara yang saya kongsi di FB. Ini satu daripadanya. Saya ingat pada mulanya mahu kita berdiskusi, namun jelas kita belum boleh bersifat terbuka. Maafkan saya.

Video tersebut…ya iainya diedit… namun pada saya ianya BUKAN video aib. Itu ceramah ustaz, apa yang aib tentang ceramah ustaz? Menggali masa silam saya, ya itu aib. Maafkan saya kerana cuba bertanya. Sebab saya ini jahil, tidak ada ilmu. Ramai yang berkata kepada saya kenapa tidak bertanya secara ‘private’? Sebab jujur sebelum ini saya rasa tak perlu, sebab ianya BUKAN video aib. Ianya ceramah ustaz. BUKANnya video mengaibkan ustaz. Saya tidak lihat ianya sebagai mengaibkan ustaz.


Saya juga tidak ada handphone Ustaz Don. Setelah ini terjadi maka saya mencari dan sudah sms Ustaz tadi setelah bertanya kepada rakan. InsyaAllah saya yakin Ustaz akan jawab. Saya akan cuba hadir ke kuliah Ustaz dan cuba bersemuka dengan Ustaz InsyaAllah. Saya orang yang jujur. Tak ada yang mahu disembunyikan. Ustaz orang yang baik, saya pernah berjumpa dengan Ustaz dan Husna di rumah Prof Muhaya. Saya hormat Ustaz sebagai orang yang lebih alim dan berilmu dari saya. Saya ni pula pendosa.

Ini bukanlah personal attack kepada ustaz. Cuma mahu bertukar pendapat secara terbuka mengenai “inti” ceramah ustaz. Orang ramai memang dah tahu, kerana ianya ceramah umum. It’s something public anyway. It has always been public. Boleh sama-sama bertukar pendapat dan dibahaskan. Nobody should take this personally. THINK. I just want us to think. BUKAN nak mengutuk. But to be more open with ideas.

Saya tak kenal Puteri Nur Dayana. Wahabi, salafy, sufi, geng habib, ahbash, syiah, Ahli Sunnah, ahli Bidaah, macam-macam gelaran…Saya masih belajar. Jangan hina saya. Jangan hina mana-mana saudara kita. Kita semua ada pendapat masing-masing. Teruskan mencari ilmu. Itu saja kuncinya.

Jika orang yang mahu mencari kebenaran seperti saya dikecam, saya bimbang kita menjadi masyarakat yang tidak mampu berfikir. Saya bersikap terbuka dengan teguran. Terima kasih. Saya bertanya. Video tersebut bukan video yang memalukan. BUKAN video aib.

Sekali lagi, saya tidak mengecam ustaz. Video tersebut BUKAN video aib. Maafkan saya. Saya sudah cuba… saya tidak terdaya.

Moga Allah melorongkan setiap dari kita ke jalanNya yang lurus. Kerana akhirnya kita semua mahukan destinasi yang satu..yang kekal abadi. Dunia ini permainan.

***Artis yang Jahil. Maafkan saya.

Semua komen yang tidak berhemah akan diblock dan dipadam. Malu membaca sesetangah komen dari kita yang menggelarkan diri Muslim.

Dalam status terbarunya, Wardina telah pun mengakui dirinya tidak sepatut menulis dan berkongsi video tersebut. Kata Wardina:-

Saya setuju pendapat yang mengatakan saya patut PM Ustaz untuk dapatkan penjelasan. Sorry. I am not in contact with him. I will try to be.

Saya orang tiada ilmu. Setuju. I should sound less intimidating. Saya tak patut tulis status sebegitu. Saya tak patut suruh TV Hijrah menyemak kandungan Ustaz. Siapa saya? Sedar. Pendosa. Thank you for the reminder.

Ustaz lulusan tinggi bukan seperti saya. Setuju. Siapa saya? Nobody. Absolutely Nobody.

Maafkan saya.

Ikhlas.

No this is not sarcasm nor do I seek for anything. It is sincere.


Semoga beliau berduo dapek bertomu secopek mungkin & menjernihkan kembali keadaan. Kepada peminat Wardina dan Ustaz Don, jangan gaduh-gaduh. Anggaplah ini sebagai satu perbincangan ilmu untuk kita semua.







Kalau suka LIKE,Follow sahaja, Jangan lupa Comment. TQ

3 comments:

Tengku Muhammad Tengku Ismail said...

Hai..Wadina..tk habis-2 ko ni..minta maaf sekali pada suami ko tu sebab dah kasi malu dia atas perbuatan ko..apa pun alasan ko itu tk penting yang penting ko kena syukur sebab Allah masih bg ko kesempatan untuk meminta maaf ,.(semoga Allah jauhkn aku dari sifat hipokrit)

Anonymous said...

Sepatutnya begitu, kalo x tau apa-apa kita sharusnya diam. Kalo dpt maklumat trtentu kita sehrusnya siast dahulu kesahihannya

Saeful Zain said...

@Tengku Muhammad Tengku Ismail Setuju sgt2, brtindak sebelum berfikir buruk padahnya..

Post a Comment